About Me

My photo

Bookaholic | Movies Addic | Love Travelling | Culinary Foodie | Book Blogging | Likes Music & Dance Performance

Translate

Saturday, April 20, 2013

Books "THE LODGER"



Judul Asli : THE LODGER
Copyright © by Marie Belloc Lowndes
Penerbit PT. Tangga Pustaka
Alih Bahasa : Nadia Andryani
Editor : Andiek Kurniawan
Desain cover : githanoo
Illustrasi cover © www.shutterstockphoto.com
Cetakan I : Maret 2013 ; 414 hlm
Rate : 3 of 5

Robert dan Ellen Bunting adalah pasangan suami-istri yang mengalami perubahan ekonomi dalam kehidupan mereka akibat wabah ‘demam merah’ yang melanda wilayah Inggris pada waktu itu. Ditambah dengan kedatangan ribuan imigran asing, kota London sebagai pusat kehidupan masyarakat Inggris mengalami ‘kejatuhan’ – dimana kalangan atas semakin kaya, kalangan menengah terpuruk dan banyak yang jatuh dalam kemiskinan, sedangkan golongan terendah semakin kesulitan dalam mencari nafkah untuk kebutuhan sehari-hari.

Robert adalah mantan kepala pelayan terkemuka, hingga jasanya tak lagi dibutuhkan oleh para mantan majikannya. Dan menjelang usia paruh baya, tiada kesempatan lagi baginya untuk mencari pekerjaan guna memenuhi nafkah keluarganya. Ellen adalah pelayan keluarga terhormat, namun sebagaimana Robert, kini tiada tempat yang membutuhkan jasanya. Mereka berdua terjebak dalam kondisi tak mengenakkab, karena terbiasa hidup di dalam pergaulan kalangan terhormat kelas atas, kini karena kemiskinan mereka harus hidup bersama kaum miskin. Namun keberadaan serta tata cara kehidupan mereka tetap berbeda dengan para pemabuk, pengangguran, kaum buruh dan penghuni jalanan.


[ source ]
Kehidupan tanpa dana sepeser pun nyaris mencekik keduanya, ditambah dengan hutang yang tak akan mampu mereka bayar, hingga tanpa diduga muncul sosok tamu tak diundang yang akan merubah nasib mereka. Seorang pria bernama Tuan Sleuth datang menjelang malam untuk menjadi penyewa kamar di kediaman keluarga Bunting. Pria aneh ini bahkan bersedia membayar ongkos sewa untuk dua buah kamar dengan biaya yang mampu membuat keluarga Bunting kembali bernafas lega. Kegembiraan serta rasa syukur memenuhi benak Robert dan Ellen. Mereka tak khawatir dengan tamu pertama mereka, karena Tuan Sleuth tampak merupakan pria dari kalangan terhormat.

Dalam beberapa hari kemudian, sebuah kehidupan baru berjalan di kediaman keluarga Bunting. Tuan Sleuth – sang penyewa yang cukup murah hati, ternyata juga memiliki sifa eksentrik. Ia hanya bersedia dilayani oleh Ellen, tak suka bersosialisasi, sepanjang hari dihabiskan di dalam kamarnya untuk membaca Alkitab. Ia menolak makanan yang berasal dari daging, dengan perkecualian ayam, dan meminta agar tidak diganggu dengan alasan apa pun karena menyukai ketenangan dan privasi. Namun Ellen kemudian mendapati pria ini suka keluar secara diam-diam selepas tengah malam dan baru kembali menjelang subuh. Hal ini tidak akan terlalu mengganggu pikiran Ellen jika saja tidak disertai kemunculan peristiwa aneh yang melanda kota London di saat yang bersamaan.

[ source ]
Serangkaian pembunuhan aneh terjadi, korbannya para wanita yang memiliki latar belakang pemabuk, pelacur atau wanita jalanan. Korban bukan saja dibunuh tetapi dimulasi dan organ-organnya sebagian hilang. Pihak kepolisian sudah berusaha menangkap sang tersangka, namun tiada satu pun petunjuk jelas mampu mengungkap siapa sebenarnya sang pembunuh. Mereka bahkan tidak akan menghubungkan pembunuhan satu dengan lainnya, seandainya saja tidak ada tanda pengenal berupa sepucuk kartu nama bertuliskan ‘Si Penuntut Balas’ yang ditinggalkan pada setiap korbannya.

Meskipun kisah ini memiliki latar belakang pembunuhan yang brutal, namun tak sedikit pun deskripsi ataupun detail tentang peristiwa bahkan sang pembunuh akan terungkap dalam kisah ini. Sang penulis yang tampaknya terinspirasi dari kisah nyata yang terjadi di London pada pertengahan abad ke-19, ketika gelombang imigran Irlandia melanda Inggris, memenuhi populasi kota-kota besar termasuk wilayah East End, London yang merubah wilayah itu menjadi kawasan kumuh serta rawan kejahatan. Dimulai dari tanggal 3 April 1888 hingga 13 Februari 1891 ketika ditemukan 11 orang korban pembunuhan serta mutilasi yang menggemparkan dunia. 

~ 2009 Movies Adaptation ~[ source ]
Para korban adalah wanita tuna-susila atau wanita jalanan, yang memenuhi sepanjang kawasan Whitechapel. Pihak New Scotland Yard (Markas Kepolisian Metropolitan London) telah melakukan pendataan hingga Oktober 1888 terdapat sekitar 1.200 wanita tuna-susila dan 62 rumah bordil hanya di wilayah Whitechapel, belum lagi di kawasan lainnya. Kemiskinan, , kriminalitas, rasisme, kerusuhan sosial merupakan agenda sehari-hari, dan Whitecapel merupakan pusat dari contoh kebobrokan yang sedang terjadi. Banyaknya serangan yang terjadi terutama pada kaum wanita, menjadi sumber ketidak-pastian kebenaran dari jumlah korban sosok pembunuh yang kemudian dikenal sebagai ‘Jack-The-Ripper’ ; namun dari 11 korban yang ditemukan, 5 orang korban memiliki hal yang sama yang dikenal sebagai ‘lima kanonik’ yang merupakan ciri khas perbuatan ‘Jack-The-Ripper’. Mereka  memiliki garis luka miring di tenggoroka, dimutilasi di bagian perut dan daerah kelamin, pengambilan organ dalam serta mutilasi wajah.

Dengan membuat gaya penuturan semacam jurnal pribadi atas pemikiran sosok Robert dan Ellen Bunting, pembaca akan digiring menuju perjalanan yang menakutkan sekaligus mencekam, ketika sebuah kesadaran menyeruak di dalam benak para tokoh ini, akan kenyataan serta rahasia yang berlangsung di kediaman mereka. Dikombinasi sosok Joe Chandler – pemuda yang memiliki antusias tinggi serta tertarik pada putri Robert, Daisy, sekaligus fakta bahwa Joe adalah salah satu pihak berwajib yang menelusuri jejak sang pembunuh, tak pelak ketegangan sedikit demi sedikit dibangun hingga menjelang akhir kisahnya. Sebuah drama suspense yang melibat unsur psikologis serta permainan mental yang akan menjungkir-balikan para penggemar misteri.

[ more about the author, books and related adaptations, check on here : Marie Belloc Lowndes | Project Gutenberg | All Adaptations | Movies Adaptation ( 2009 ) ]

Best Regards,
* Hobby Buku * 

1 comment:

  1. wah kayaknya ceritanya seru.. banggeeeeet... :-)

    Salam kenal ya...
    silahkan saya undang mampir juga ke blog saya, agan2 sekalian :-)
    minta komentarnya heheehee
    http://uliearieph.blogspot.com/2013/04/spesial-kebaikan-dari-marina-uv-white.html

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...