About Me

My photo

Bookaholic | Movies Addic | Love Travelling | Culinary Foodie | Book Blogging | Likes Music & Dance Performance

Translate

Tuesday, May 21, 2013

Books "THE INNOCENCE OF FATHER BROWN"


Judul Asli : THE INNOCENCE OF FATHER BROWN
Copyright © by G.K. Chesterton
Penerbit Visimedia
Alih Bahasa : Fahmy Yamany
Editor : Muthia Esfand
Proofreader : Tim Readaksi Visimedia
Desain Cover : Nuruli Khotimah
Cetakan I : Januari 2013 ; 492 hlm
Rate : 3,5 of 5      
 
Saat mendengar sebutan ‘detektif’ secara otomatis kita akan membayangkan sosok dengan jubah kotak-kotak, topi laken serta senantiasa membawa kaca pembesar dan menarik perhatian publik, sebuah gambaran yang tak pelak dipopulerkan oleh karakter Sherlock Holmes karya Sir Arthur Conan Doyle. Namun pada kehidupan nyata, para detektif ini justru memiliki karakter sebaliknya, tidak menonjol sehingga mampu berbaur dalam masyarakat, melakukan pengamatan secara diam-diam. Salah satunya adalah karakter yang diciptakan oleh G.K. Chesterton, sosok seorang pastor (pemuka agama Katolik) yang bertubuh mungil, berwajah bundar dan memiliki penampilan lugu serta polos, namun di dalamnya menyimpan kemampuan luar biasa yang berkaitan dengan hubungan antar manusia, hingga ia mampu memecahkan aneka permasalahan serta misteri yang sangat pelik bagi kalangan hukum.
“Apakah otak saya akan melakukan lompatan besar dan melihat semuanya ? Semoga Tuhan membantu saya !” [ Father Brown | The Secret Garden ]
Father Brown – panggilan akrab beliau adalah pastor Katolik yang sering berkeliling di berbagai wilayah serta negara dalam melaksanakan kewajibannya. Pemahaman tentang sifat dasar manusia serta kegemarannya untuk mengamati situasi di sekelilingnya, membuat dirinya mampu ‘melihat’ sesuatu dari sudut-pandang yang berbeda sekaligus detail yang acapkali dilupakan atau tak diperhatikan oleh pihak lain. Meski beliau menggunakan sistem serta metode analisa guna mengungkapkan berbagai masalah serta misteri yang tak terpecahkan, hasil akhir kisahnya sangat berbeda dengan kisah misteri ala detektif pada umumnya. Karena Father Brown memiliki misi tersendiri yaitu menyelamatkan jiwa-jiwa yang tersesat, sehingga alih-alih melaporkan pada pihak berwajib, beliau justru sering ‘melepaskan’ sang tersangka yang dianggap masih memiliki kesempatan untuk memilih jalan hidup yang lebih baik.



Salah satunya adalah Flambeau – sosok pencuri ternama yang dicari di berbagai negara akibat perbuatannya. Pada berbagai kejadian, keduanya bersilang-pendapat, bertemu dalam situasi yang cukup unik. Dan berkat ketekunan dan keuletan Father Brown, akhirnya Flambeau mengundurkan diri dari dunia-hitam dan alih profesi menjadi seorang detektif yang acapkali didampingi sang pastor sebagai penasehat sekaligus pengamat ulung. Dalam rangkaian 12 kisah misteri serta kasus yang memiliki keunikan yang berbeda, pembaca akan dibawa menelusuri pemikiran Father Brown dalam mengungkap kasus demi kasus, termasuk hasratnya untuk ‘menolong’ siapa pun yang membutuhkan bantuannya, pihak yang benar maupun salah. Salah satu yang cukup menonjol adalah ‘empati’ sosok Father Brown dalam menangani setiap individu, membuat kita berpikir lebih jauh guna menelisik apa yang ada dalam hati manusia, alih-alih sekedar melihat tampilan luar atau apa yang terlihat ‘nyata’ di mata umum.
“Pasti sangat sulit menjadi seorang lelaki terhormat, tetapi saya kadang-kadang berpikir bahwa hal itu hampir sama sulitnya dengan menjadi seorang pelayan.” [ Father Brown | The Queer Feet ]
Kontradiksi antara karakter protagonis dan antagonis yang akhirnya justru digambarkan dalam kondisi yang terbalik, seperti pada kasus yang melibatkan Aristide Valentin – Kepala Polisi Prancis dan Flambeau – Pencuri ternama dan buronan paling dicari, diungkapkan secara brilian oleh Father Brown bahwa hanya salah satu yang bisa ‘diselamatkan’ jiwanya, terlepas dari profesi atau status sosial yang disandang oleh masing-masing karakter. Sosok Father Brown ini sedikit mengingatkan akan salah satu karakter utama Agatha Christie yaitu Miss Jane Marple – yang digambarkan sebagai ‘perawan-tua’ yang manis, mungil dan pendiam serta penurut, ternyata memiliki kekuatan serta kecerdasan dalam mengungkap aneka misteri (terutama pembunuhan) dengan kemampuannya untuk melihat sifat manusia di balik semua tampilan luar.

“Bagaimana Anda bisa mengetahui semuanya ? Apakah Anda ini setan ?” __Father Brown : “Saya seorang laki-laki. Dan karenanya memiliki setan hati saya. Saya mengatakan bahwa saya tahu semuanyaa, tetapi, tidak seorang pun akan tahu. Langkah selanjutnya harus diambil oleh Anda, saya tidak akan mengambil langkah lebih lanjut, saya akan menutupnya dengan sakramen pengakuan. Saya meninggalkan keputusan ini kepada Anda karena Anda belum tersesat cukup jauh, seperti yang terjadi pada seorang pembunuh.” [ Father Brown | The Hammer of God ]
Dari ke-12 kisah yang terangkum, beberapa merupakan favorit-ku yaitu : The Blue Cross (Salib Biru) yang sangat unik sekaligus penuh humor, sedikit mengingatkan akan kisah Misteri Patung Napoleon dari kisah Sherlock Holmes, The Queer Feet (Kaki Aneh), The Wrong Shape (Bentuk Yang Salah) yang menunjukan analisa mendalam tentang manusia hingga membawa pada pengakuan tertulis dari sang tersangka, dan The Hammer of God (Palu Tuhan) serta The Eye of Apollo (Mata Apollo) yang sedikit mengupas masalah pandangan politik serta pertentangan akan keyakinan sebagai manusia dan sebagai pemeluk agama yang berbeda. Terlepas dari beberapa kejanggalan gaya bahasa yang dipilih untuk ‘menerjemahkan’ gaya penulisan klasik, ide serta alur kisahnya tetap mampu mengundang daya tarik tersendiri serta rasa penasaran untuk mengungkap misteri demi misteri hingga akhir kisahnya.

Tentang Penulis :
Gilbert Keith Chesterton, adalah penulis asal Inggris yang lahir pada tanggal 29 Mei 1874 di Campden Hill, Kensington, London. Kegemarannya akan seni membuatnya memilih masuk The Slade School of Art dengan harapan kelak bisa menjadi seorang ilustrator, sekaligus berusaha menyelesaikan pendidikan di bidang sastra di University College London. Namun akhirnya kedua jurusan itu tidak ia selesaikan, dan pada tahun 1896, ia memilih bekerja untuk penerbit Redway, sembari memulai karir menulisnya sebagai ilustrator lepas dan kritikus sastra.

Beliau menikah dengan Frances Blogg yang menemaninya hingga akhir hayat. Sedangkan karirnya, meningkat menjadi kolumnis tetap pada tahun 1902 di harian Daily News, disusul sebagai kolumnis di The Illustrated London News di tahun 1905 yang dijalani selama hampir 30 tahun. Beliau bahkan sempat menerbitkan surat kabar sendiri yang bernama G.K.’s Weekly.

Tema penulisannya diwarnai dengan filosofi, ontologi, sejarah, puisi, drama, kritik sastra dan seni, biografi, teologi Kristen serta fiksi (terutama perpaduan genre fantasi, misteri dan detektif). Karya fiksinya banyak mengandung nilai-nilai filsafat serta pandangan seputar teologi. Kegemarannya memasukkan berbagai majas dan ungkapan umum membuatnya dijuluki sebagai “prince of paradox”. Salah satu kegemaran lainnya adalah bertukar pikiran serta berdebat dengan berbagai tokoh Inggris secara publik, seperti George Bernard Shaw, H.G. Wells, bertrand Russell dan Clarence Darrow.

G.K. Chesterton meninggal pada tanggal 14 Juni 1936 di kediamannya di Beaconfield. Buckinghamshire, akibat gagal jantung. Sepanjang hidupnya beliau telah menulis lebih dari 80 judul buku, ratusan puisi, 200 cerita pendek, 4.000 esai, dan beberapa naskah drama. Novelnya yang paling populer selain serial detektif Father Brown, adalah The Man Who Was Thursday.

[ more about the author and related works, check on here : G.K. Chesterton ]

Best Regards,
* Hobby Buku * 

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...